Firman Allah SWT pada surah Al-Baqarah ayat 223,

“Isteri kamu adalah ladang-ladang kamu, oleh itu datangilah ladang tersebut sesukamu.”

Aku berkata, tidak disebut ladang melainkan ia memiliki tanah yang subur dan sedia untuk ditanami padanya benih tanaman. Allah menisbahkan perkataan harthun (ladang) kepada perempuan yang dinikahi. Bermakna perempuan yang dinikahi haruslah ia telah baligh (mengalami ovulasi @ subur) untuk digauli.

Saya meyakini ‘Aisyah telah baligh tatkala usianya 9 tahun dan kerana itu Nabi SAW mengambilnya. Mustahil Nabi SAW bersama ‘Aisyah jika beliau belum baligh sebab hal itu telah membelakangi firman Allah SWT di atas. Mustahil Nabi SAW tidak memahami dan berpaling dari firman Allah SWT.

Pernikahan Nabi dengan ‘Aisyah (6 tahun) dan Saudah (55 tahun) adalah indikator tentang umur perempuan boleh dinikahi iaitu seawal umur 6 tahun dan sehingga menjangkau 55 tahun. Ini bab nikah. Sementara bab perempuan boleh digauli adalah selepas balighnya maka kerana itu Nabi SAW bersama dengan ‘Aisyah ketika beliau berumur 9 tahun.

Orang yang buta Al Quran sahaja menetapkan Nabi SAW sebagai PEDOFILIA.

Apakah dia Pedofilia? Pedofilia ialah sejenis gangguan psikologi di mana individu dewasa atau remaja yang lebih tua tertarik secara seksual atau eksklusif kepada kanak-kanak yang BELUM BALIGH (prepubescent).

.

Semoga Allah mengira ini sebagai baktiku di dalam usahaku mempertahankan Rasulku.

Sebarkan status ini. Semoga Allah juga mengira itu sebagai bakti kalian.

JANGAN KETINGGALAN!

Sudah terbit!

Untuk julung kalinya buku ILMU GERAK: Khazanah Pendeta Melayu ini membahaskan suatu kaedah rawatan bardasarkan keilmuan pendeta Melayu yang berupaya menumpaskan jin dan sihir dengan mudah, santai dan berhasil. 

Untuk membeli sila layari Facebook PRAWIS (facebook.com/sepohonjadi.prawis). Dan jangan lupa sertai senarai langganan kami untuk berita-berita menarik yang lain.

 

Terima kasih atas langganan anda. Sila pastikan email dari kami tidak termasuk ke dalam folder SPAM anda.